Aksi Unras Aliansi Sangtorayaan Diwarnai Dengan Humanis Oleh Polres Torut

oleh
oleh

TORUT, SATU BERITA | Ratusan mahasiswa yang mengatasnamakan Aliansi Sangtorayaan seperti GMNI Toraja Utara, PMKRI, FORMAR (Forum Mahasiswa Rindingallo).

Ikatan Mahasiswa Sangtiangkaran, PERHIMAGI, MUJAS (Anak Muda Jalan Serang), IMR (Ikatan Mahasiswa Rantepao), PMS (Persatuan Mahasiswa Sa’dan), PMA (persatuan Mahasiswa Awan), dan KOTAK, lakukan aksi Unjuk Rasa di Jl. Andi Mappanyukki Bundaran Kandean Dulan Kec. Rantepao Kab. Toraja Utara. Selasa (28/07/2020).

Dalam aksinya, Aliansi Sangtorayaan menyerukan kepada seluruh Masyarakat Sang Torayaan untuk bersama-sama peduli dan bersatu dalam mempertahankan tanah Lapangan Gembira yang mereka klaim adalah tanah adat.

Terpantau ratusan massa aksi memenuhi Bundaran Kandean Dulan sambil bergantian meneriakkan tuntutan. Sempat dilakukan pengalihan arus lalin oleh Sat Lantas Polres Toraja Utara hingga akhirnya jalur kembali dibuka.

Dalam aksi, Sejumlah aparat Kepolisian Polres Toraja Utara yang dipimpin langsung oleh Kapolres Toraja Utara AKBP YUDHA WIRAJATI, S. IK.,M.H terlihat mengawal massa aksi mulai dari Kabupaten Tana Toraja, hingga massa aksi menyerukan aspirasinya di Bundaran Kandean Dulan

Kapolres Toraja Utara AKBP Yudha Wirajati, S.IK., M.H., melalui selaku Penanggung Jawab Pengamanan mengatakan dalam pelaksanaan tugas Kami tetap mengedepankan tindakan yang humanis, tak lupa tetap memperhatikan protokol kesehatan terkait Covid-19.”ucap Kapolres saat di konfirmasi Rabu 29/07/2020.

Kapolres menambahkan, Selama berlangsungnya aksi unjuk rasa Kami terus menghimbau kepada massa aksi agar tetap menjalankan aksinya sesuai dengan apa yang harus dilakukan, jangan sampai keluar prosedur.

“Kalau ingin menyampaikan aspirasi silahkan saja sampaikan, akan kita kawal. Tapi jangan mengganggu ketertiban masyarakat apalagi merusak fasilitas negara,” tegas AKBP Yudha.(arnol)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *